10 Tempat dan Peninggalan Bersejarah di Lampung

 10 Tempat dan Peninggalan Bersejarah di Lampung

Lampung – Lampung merupakan sebuah provinsi paling selatan di Pulau Sumatra atau biasa dikenal sebagai gerbangnya Pulau Sumatra, Ibu kotanya terletak di Bandar Lampung. Provinsi ini memilki 2 Kota dan 13 Kabupaten. Dua kota itu adalah Kota Bandar Lampung dan Kota Metro.

Setiap daerah pastilah memliki tempat atau peninggalan bersejarah yang masih terjaga hingga saat ini, begitu juga di Provinsi Lampung menyimpan keunikan tersendiri di setiap daerahnya. Berikut adalah tempat-tempat peninggalan bersejarah yang ada di Lampung.

Situs Batu Bedil | Foto : Instagram/@nalindro.langit

1. Situs Batu Bedil

Situs Batu Bedil merupakan peninggalan purbakala di Dusun Batu Bedil, Desa Gunung Meraksa, Kecamatan Pulau Panggung, Kabupaten Tanggamus. Menurut sejarahnya, situs ini dinamai Batu Bedil karena warga setempat sering mendengar suara menyerupai senapan (bedil) dari satu menhir Batu Tegak tersebut. Menhir Batu Bedil memiliki ukuran lebar kurang lebih 109 cm, sedangkan tingginya mencapai sekitar 220 cm. Situs Batu Bedil diperkirakan berdiri sekitar akhir abad 9 atau awal abad 10.

Sebagai tempat wisata prasejarah, kompleks Situs Batu Bedil tertata rapi dengan pagar yang mengelilinginya. Tepat Keberadannya persis berada di tepi jalan, di tengah perkampungan, serta perkebunan milik warga. Konon, situs ini diyakini sebagai benteng tanah dan parit dari pemukiman manusia pada masa kuno.

Rumah Daswati | Foto : Instagram/@sidik_aryo

2. Rumah Daswati

Rumah Daerah Swatantra Tingkat atau lebih dikenal Rumah Daswati merupakan rumah bersejarah yang ada di Provinsi Lampung. Rumah yang berada di Jalan Tulang bawang Nomor 11, Enggal, Bandar Lampung ini merupakan tempat dimana para tokoh merumuskan pembentukan Provinsi Lampung.

Rumah tersebut milik seorang tokoh Lampung, pada tanggal 7 Maret 1963  digunakan sebagai lokasi pertemuan dalam menaikkan status daerah Lampung menjadi provinsi atau saat itu disebut daerah swantantra tingkat I. Karena pada saat itu Lampung masih berstatus keresidenan, dan usai pertemuan itu, rumah tersebut dijadikan Kantor Panitia Daswati I.

Buay Pernong | Foto : Instagram/@budaya_lampungbarat

3. Buay Pernong

Buay Pernong ialah rumah adat di Way Pernong, sebelum Liwa. Rumah adat ini dimiliki oleh keturunan Buay Pernong. Sebagian rumah adat ini masih asli, beberapa bagian sudah pernah direnovasi karena rusak saat gempa tahun 1993. Di sini terdapat meriam besar buatan zaman Belanda yang berasal dari Krui. Selain itu, banyak benda kuno seperti lemari dan kursi.

Di belakang rumah adat ini terdapat makam Raja Selalau ketiga dan penerusnya. Di atas batu-batu yang menutupi makam, terdapat berbagai tanda berbentuk seperti binatang atau lambang tertentu. Selain makam Raja Selalau, di dekat area makam juga terdapat semacam benteng tanah berbentuk parit sedalam 1,5 – 3 meter. Benteng ini mengingatkan pada benteng parit yang terdapat di situs Pugung Raharjo.

Masjid Jami’ Al-Anwar | Foto : Instagram/@baka.neko.baka

4. Masjid Jami’ Al-Anwar

Masjid Jami’ Al-Anwar merupakan tempat beribadah orang Islam yang tercatat sebagai masjid tertua di Provinsi Lampung. Masjid ini didirikan oleh Daeng Sulaiman, seorang warga Lampung keturunan Suku Bugis pada tahun 1888 silam. Masjid Jami’ Al-Anwar dibangun di atas tanah seluas 6.000 meter, alamatnya berada di Jalan Laksamana Malahayati, Kecamatan Teluk Betung Selatan, Kota Bandar Lampung.

Akibat letusan Gunung Krakatau, Masjid Jami’ Al-Anwar sempat rusak, namun bangunan ini kembali dibangun dan sampai saat ini masih digunakan bahkan kemudian berkembang menjadi pusat pengkajian ilmu Islam. Pada masa perjuangan kemerdekaan, masjid ini berperan sebagai basis perlawanan rakyat ketika Belanda menduduki Lampung.

Taman Purbakala Pugung Raharjo | Foto : Instagram/@taman_purbakala

5. Taman Purbakala Pugung Raharjo

Taman Purbakala Pugung Raharjo adalah situs arkeologi yang berada di Desa Pugung Raharjo, Kecamatan Sekampung Udik, Kabupaten Lampung Timur. Ditemukan pada tahun 1957, situs ini menjadi salah satu situs peninggalan sejarah yang sangat berharga. Situs arkeologi yang berupa taman Purbakala ini memiliki  luas 30 hektar yang merupakan peninggalan zaman Hindu dan Budha.

Baca Juga  Tak Hanya Stasiun Tanjung Karang, Berikut Daftar Stasiun Kereta Api yang Ada di Lampung

Di dalam situs ini terdapat Arca, Prasasti, Batu Mayat atau Batu Kandang, Punden Berundak, Altar Batu, Batu Berlubang, Benteng Parit Primitif sepanjang 1,2 kilometer, dan Dolmen. Selain itu, beberapa keramik peninggalan dinasti Han, Sung, dan Ming masih bisa ditemukan di taman purbakala ini.

Tampak depan Museum Lampung | Foto: Ganang Firdaus

6. Museum Lampung

Museum ini dirintis pembangunannya sejak tahun 1975. Peletakan batu pertama Museum Lampung dilakukan 1978. Kemudian, Museum Lampung diresmikan pada taggal 24 September 1988 yang bersamaan dengan Hari Aksara Internasional. Museum ini terletak di Jalan ZA. Pagar Alam nomor, Gedong Meneng, Kecamatan Rajabasa, Kota Bandar Lampung

Museum ini berdasarkan data tahun 2011 menyimpan 4.735 buah benda koleksi. Koleksi Museum Lampung terbagi menjadi 10 jenis, yakni koleksi biologika, geologika, etnografika, historika, numismatika/ heraldika, filologika, seni rupa, teknografika, dan keramologika. Selain itu, berbagai benda peninggalan zaman prasejarah, zaman Hindu-Budha, zaman kedatangan Islam, masa penjajahan atau kolonial dan paska kemerdekaan yang ditampilkan pada bagian tersendiri.

Goa Warak | Foto : Instagram/@abidrabbani28

7. Goa Warak

Goa bersejarah ini berada di Desa Rejomulyo, Kecamatan Metro Selatan, Kota Metro. Goa ini menarik dikunjungi karena mempunyai nilai sejarah dibalut ceritanya yang melegenda. Konon katanya dahulu kala saat zaman penjajahan kolonial Belanda, Goa Warak ini adalah salah satu tempat persembunyian masyarakat Lampung khususnya warga Kota Metro dari kejaran para kolonial Belanda.

Untuk kedalaman goanya sendiri berkisar 10 meter dan dari bibir hingga mulut goa akan terus mengalami pendalaman, jika kita akan mengeksplorasi ke dalam goa harus ada peralatan khusus karena minim oksigen. Selain tempat wisata goa ini juga bisa dijadikan lokasi penelitian dan pusat edukasi sejarah di lampung.

Pemandian Sumur 7 | Foto : Instagam/@abidrabbani28

8. Pemandian Sumur 7

Pemandian ini beralamat di Jalan Cipto Mangunkusumo, Gang Bonsai, Kelurahan Kupang Teba, Kecamatan Teluk Betung Utara, Kota Bandar Lampung. Sumur 7 seperti namanya, sumur yang sudah ada sejak jaman dulu (perkiraan sudah ada sejak zaman Belanda) ini memiliki 7 sumber mata air yang airnya pun tidak pernah kering sampai di saat musim kemarau pun.

Konon katanya, air dari Sumur Tujuh ini berkhasiat dapat mengabulkan berbagai hajat orang. 7 sumber mata air tersebut memiliki  air yang sangat jernih dan dapat diminum langsung. Diameter lebar dan kedalamannya pun berbeda-beda, tingkat kedalamannya bervariasi antara  50 cm sampai 1 meter, sedangkan diameter lebarnya antara 35 cm sampai 1 meter.

Prasasti Palas Pasemah | Foto : Hendra Lpg

9. Prasasti Palas Pasemah

Prasasti Palas Pasemah (batu tulis) yang terletak Desa Palas Pasemah, Kecamatan Palas, Kabupaten Lampung Selatan. Batu tulis ini ditemukan 1996 yang merupakan peninggalan Kerajaan Sriwijaya. Prasasti ini ditulis dalam 13 baris berhuruf Pallawa dan Bahasa Melayu kuno serta isinya hampir sama dengan Prasasti Karang Bilahi dari Jambi, prasasti-prasasti Kota Kapur dari Bangka Belitung, dan prasasti Bungku dari Lampung Timur yang berisikan kutukan tidak wajar patuh dan tunduk kepada penguasa Sriwijaya.

Gedong Aer | Foto : Hendra Lpg

10. Gedong Aer

Bangunan ini mulai berdiri abad ke-18, lokasinya sendiri berada di Jalan Imam Bonjol, Kecamatan Tanjung Karang Barat, Kota Bandar Lampung. Pada tahun 1827, Pemerintah Belanda yang merasa perlu memenuhi kebutuhan logistik di Lampung merasa perlu untuk membuat sebuah bangunan yang bisa dijadikan sebagai tampungan cadangan air yang merupakan primer. Bangunan yang didirikan oleh Belanda ini karena konidisi yang masih bagus, akhirnya pada masa kependudukan Jepang turut difungsikan sebagai pemasok air utama.

Colaborator

Penulis Artikel: M Abid Rabbani

Editor: M Adita Putra

M. Abid Rabbani

M. Abid Rabbani

“ Pemuda yang menuju kemajuan dan kesuksesan ". Follow Instagram saya : @abid_rabbani28 (Galeri Travelling). Kepoin Wisata Provinsi Lampung di Youtube Channel : ABID TRAVELLER

Artikel menarik lainnya

Leave a Comment

Login Area

Selamat datang Kontributor Lampung Geh! Silakan Login untuk mulai menulis berita.